Berat Badan Anak Susah Naik

Perubahan berat badan merupakan indikator yang sangat sensitif untuk memantau pertumbuhan dan kesehatan anak. Bayi baru lahir hingga anak umur 1 tahun harus ditimbang setiap sebulan sekali. Anak umur 1-2 tahun harus ditimbang setidaknya setiap 3 bulan sekali. Titik-titik berat badan pada kurva pertumbuhan akan dihubungkan untuk mendapatkan gambaran pertumbuhan anak. Oleh sebab itu ibu harus bisa menuliskan, membaca dan menginterpretasi kurva pertumbuhan anak.

Ada yang masih bingung untuk membaca kurva pertumbuhan anak? Baca disini yaa: Kurva Pertumbuhan WHO. ( http://www.idai.or.id/professional-resources/growth-chart/kurva-pertumbuhan-whofbclid=IwAR3H2BJSm2yiKHOVDIgN3Ukcg2w03xOIRi0dA4gmWz7XQNYLTu0cx2sVzS4 )

Anak yang sehat kurva berat badannya selalu naik setiap bulan. Kurva berat badan ini dibuat berdasarkan berat badan bayi berbanding dengan umur. Bayi umur 9 bulan ke bawah diharapkan mengalami peningkatan berat badan minimal 500 gram per bulan. Beberapa bayi memang ada yang tumbuh lambat, namun biasanya:

  1. Tetap naik di kurva pertumbuhannya, misal di garis hijau muda yaa bayi ini akan tetap stabil bertambah naik di grafik hijau muda.
  2. Panjang badan serta lingkar kepala bayi juga tetap bertambah.
  3. Bayi aktif, sehat, ceria, tampak bahagia, responsif terhadap lingkungan sosial dan bisa menetek dengan baik saat masih masa ASI eksklusif atau makan dengan lahap.
  4. BAK dan BAB normal seperti bayi/anak lainnya.

Jika anak tumbuh seperti ini maka bisa dikatakan dia memiliki variasi pertumbuhan yang normal. Jika ibu mendapatkan kurva berat badan bayi naik hanya sedikit atau bayi berada di bawah garis merah sebaiknya dicari tahu penyebabnya apakah normal, atau kah ada faktor lain yang menghalangi anak untuk tumbuh. Ibu juga harus waspada ketika kurva berat badan anak menurun apalagi jika 2 kali penimbangan tidak naik atau turun memotong garis.

Contoh kurva pertumbuhan yang harus diwaspadai:( Gambar 1 )

?Gagal Tumbuh (Failure To Thrive)

Berat badan adalah indikator kesehatan anak sehingga ketika bermasalah ibu harus segera mencari solusinya supaya jangan sampai terjadi GAGAL TUMBUH (failure to thrive). Failure to thrive (gagal tumbuh) adalah hambatan pertumbuhan yang menyebabkan kekurangan gizi yang biasanya terjadi pada tiga tahun pertama kehidupan.

?Penyebab gagal tumbuh pada anak:

• Kesulitan menelan.

Kelainan gigi-geligi dan rongga mulut. Anak yang memakai dot dalam jangka waktu lama berisiko terganggu perkembangan gigi-geligi sehingga mengganggu kerja mulut saat mengolah makanan.

Infeksi di rongga mulut seperti sariawan, radang gusi (ginggivitis), radang tonsil (tonsilitis) sehingga kesulitan mengunyah atau menelan makanan.

Kelainan bawaan seperti labioschizis, palatoschizis, labiopalatoschizis, labiognatoschizis, ankyloglossia, makroglossia. Tali lidah pendek atau ankyloglossia atau tongue tie menyebabkan anak sulit menelan sehingga sulit makan dan minum.

• Bayi sakit baik akut maupun kronis sehingga mengalami anoreksia, menolak makan karena penyakit lain akan mengeluarkan zat yang membuat malas makan.• Kelainan persarafan• Penyakit jantung bawaan,• Kelainan endokrin/hormonal: hipotiroid, hipertiroid, gangguan hormon pertumbuhan, hiperkortisol.• Displasia bronkopulmoner• Demam.• Muntah terus-menerus.• Refluks gastroesofageal.• Ruminasi.• Malabsorbsi misalnya pada kasus kelainan bawaan atau penyakit infeksi.• Kelainan bawaan / kongenital pada saluran pencernaan: atresia esofagus, achalasia, spasme duodenum.• Kelainan kromosom: sindroma Down• Penyakit kanker/keganasan, kelainan darah.• Komplikasi kehamilan dan kelahiran: pertumbuhan janin terhambat, prematur, keracunan obat pada kehamilan

?Faktor non-organik anak

• Kemiskinan• Pemberian ASI kurang baik• Faktor kejiwaan dan sosial: kekerasan pada anak, deprivasi sosial• Faktor lingkungan sosial yang tidak mendukung• Kesalahan pemberian makan bayi dan anak misalnya MPASI dini tanpa indikasi medis atau salah memilih metode pemberian MPASI.

?Pada bayi yang masih ASI eksklusif jika terjadi kenaikan berat badan yang lambat sebaiknya segera cek beberapa faktor berikut ini:

• Posisi dan pelekatan menyusui tidak baik.• Bayi memiliki tali lidah pendek/ankyloglossia/tongue tie.• Ibu menggunakan KB hormonal.• Ibu hamil.• Ibu jarang menyusui bayi, misalnya memperpanjang jarak waktu antar-penyusuan sehingga bayi jadi terlewatkan untuk menetek.• Ibu menggunakan botol dot. Baca dampak buruk botol dot yang menurunkan produksi ASI: Botol dot.• Ibu sedang mengalami goncangan jiwa, misalnya mendapatkan kabar berita duka.• Ibu sedang sakit seperti demam atau mastitis sehingga pasokan ASI menurun.• Ibu kecapekan.• Ibu jarang memerah ASI ketika terpisah dari bayi saat bekerja.• Ibu mengkonsumsi obat tertentu yang efek sampingnya berpotensi menurunkan produksi ASI.• Ibu kurang tuntas ketika menyusui bayi misalnya hanya membatasi payudara, lamanya bayi menetek atau tidak menuruti tanda bayi lapar.• Kombinasi beberapa hal di atas.• Produksi ASI menurun tanpa sebab yang jelas.

Pemberian makanan pendamping ASI yang salah sering mengakibatkan kenaikan berat badan anak seret, pertumbuhan anak lambat dan anak gagal tumbuh. Ibu sebaiknya memakai MPASI metode WHO supaya tumbuh kembang anak menjadi optimal.

?Anemia defisiensi besi juga akan membuat anak malas makan hingga akhirnya mudah sakit dan imbasnya berat badan jadi sulit naik. Hal ini karena:

• Kehilangan nafsu makan dan anak mengalami gangguan di tenggorokan sehingga sulit menelan makanan.• Terjadi atrofi papilla lidah/taste bud yang bertugas untuk merasakan rasa makanan sehingga nafsu makan menjadi buruk.• Saluran pencernaan juga mengalami kerusakan sel sehingga kerja mekanik maupun enzimatik yang dibutuhkan untuk mengolah makanan menjadi terganggu.• Imbasnya penyerapan nutrisi dan zat gizi di saluran pencernaan menjadi terganggu sehingga anak semakin kurang gizi.

Anak dengan penyakit infeksi berat seperti TBC, malaria, infeksi paru dan penyakit infeksi lainnya juga akan mengalami gangguan makan. Infeksi cacing akan menyebabkan anak sulit menyerap nutrisi yang dimakan karena berkompetisi dengan parasit di ususnya.

Anak yang terpapar asap rokok juga berisiko sering sakit, jika sakit lama sembuh, terkena komplikasi penyakit hingga kurang gizi hingga berat badannya sulit naik. Anak-anak berisiko menjadi perokok pasif “secondhand smoke” dan “thirdhand smoke” ketika ada orang yang merokok di lingkungannya. Anak akan menghisap racun yang ada di asap rokok maupun yang menempel di baju, karpet dan permukaan lain. Anak jadi sering sakit infeksi saluran pernafasan hingga terkena komplikasi pneumonia, infeksi telinga tengah, asma, alergi lainnya hingga mati mendadak bahkan kanker. Anak jadi sukar berkonsentrasi, mengalami gangguan belajar dan memusatkan perhatian bahkan hingga menyebabkan ADHD (attention deficit hyperactive disorder). Mata menjadi rusak (katarak) dan gigi mudah keropos.

Nikotin dan racun lain dalam rokok akan masuk ke darah ibu juga ke ASI. Bayi jadi sering sakit, kadar kolesterol baik (HDL) menurun dan rasa ASI juga terpengaruh. Bayi rentan mengalami kolik juga gangguan pencernaan seperti diare dan mual muntah.

Lebih parahnya lagi terdapat fenomena ketidakmampuan memberi asupan makanan bergizi pada keluarga miskin acapkali tidak sebanding dengan belanja rokok di dalam keluarga tersebut. Alokasi belanja rokok justru lebih diprioritaskan dari pada membeli bahan kebutuhan untuk gizi keluarga. Sifat adiksi rokok ‘memaksa’ keluarga miskin di Indonesia melupakan pemenuhan kebutuhan gizi. Hasil survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas – 2006) mencatat alokasi belanja bulanan untuk rokok pada keluarga perokok menempati urutan kedua (9%) setelah beras (12%). Pengeluaran bulanan untuk rokok ini setara dengan 15 kali biaya pendidikan dan 9 kali biaya kesehatan. Jika disandingkan dengan kebutuhan makanan bergizi, jumlah alokasi belanja rokok keluarga perokok setara dengan 17 kali pengeluaran untuk membeli daging, 2 kali lipat untuk membeli ikan, dan 5 kali lipat biaya untuk membeli telur dan susu. Lebih mencengangkan bila kelompok keluaga termiskin mempunyai proporsi belanja rokok yang lebih besar (12%) daripada kelompok keluarga terkaya yang hanya 7 persen.

Sebagai penutup, penyebab berat badan anak kecil sangat banyak. Ibu sebaiknya rajin memantau berat badan anak karena berat badan adalah indikator yang paling sensitif terhadap kualitas gizi dan pertumbuha anak. Ibu harus waspada ketika kurva berat badan anak tidak naik, menurun apalagi jika sudah 2 kali penimbangan tidak naik atau turun memotong garis. Segera ke dokter atau tenaga medis yang berkompeten untuk penanganan lebih lanjut. Jadi, jangan lari dari (kenyataan) timbangan yaah.. ?

PERHATIAN!

WEBSITE INI BUKAN UNTUK TUJUAN PENGOBATAN. ARTIKEL HANYA BERSIFAT SEBAGAI EDUKASI UNTUK MENYEDIAKAN INFORMASI DAN TIDAK MENGGANTIKAN PENANGANAN MEDIS DARI DOKTER/AHLI PROFESIONAL SECARA LANGSUNG. PERIKSAKAN KE DOKTER/AHLI JIKA ANDA MEMILIKI PERMASALAHAN KESEHATAN/KONDISI LAIN YANG MENGGANGGU. SEGERA KE RUMAH SAKIT ATAU UGD JIKA ANDA MERASA SAKIT, MENGALAMI GANGGUAN KESEHATAN ATAU DALAM KONDISI DARURAT.

Source: https://duniasehat.net/2014/09/17/berat-badan-anak-susah-naik/fbclid=IwAR27E7dmWySIxGIMVDu9ISK14MprAb6yg3J5wPBIdnJSV2T1kfb0_bs-w3k

Kurva Pertumbuhan WHO

Reply to this thread

This site uses cookies and other tracking technologies to differentiate between individual computers, personalized service settings, analytical and statistical purposes, and customization of content and ad serving. This site may also contain third-party cookies. If you continue to use the site, we assume it matches the current settings, but you can change them at any time. More info here: Kebijakan Privasi dan Cookie